Saturday, April 16, 2011

5 jenis pekerja


Menarik rakaman motivasi yang disampaikan oleh Dr. Badlishah di radio IKIM. Menurut motivator tersebut, kalau di tempat kerja ada 5 jenis pekerja yang akan wujud. Ianya sama dengan hukum ajaran Islam iaitu pekerja kategori wajib, sunat, harus, makruh dan haram.

Pekerja kategori wajib : 
Jenis pekerja atau pemimpin wajib ini mempunyai ciri-ciri yang disukai: kehadirannya, diperlukan sehingga ketiadaannya sangat dirasakan. Jenis orang yang tergolong dalam jenis ini adalah mereka yang pandai buat kerja dan berakhlak mulia. Jika golongan ini menjadi ketua, dia merupakan ketua yang pandai membuat kerja, pandai menganalisis, pandai menyelesaikan segala masalah yang timbul dan juga mempunyai akhlak yang baik. Dia sangat disukai kerana keperibadiannya yang sangat mengesankan, wajahnya yang selalu bersih, cerah dengan senyum tulus yang dapat membahagiakan sesiapa yang bertemu dengannya. Tutur katanya yang sopan tidak pernah melukai sesiapa pun yang mendengarnya, bahkan percakapannya sangat bijak, menjadi penyejuk bagi hati yang gersang, pembimbing bagi yang tersesat, perintahnya tidak dirasakan sebagai suruhan, orang merasa terhormat dan bahagia untuk memenuhi harapannya tanpa rasa tertekan. Akhlaknya sangat mulia, membuat setiap orang merasa bahagia dan senang dengan kehadirannya, dia sangat menghargai hak-hak dan pendapat orang lain, setiap orang akan merasa aman dan tenang serta mendapat manfaat dengan kehadirannya.

Pekerja kategori sunat:
Ciri pekerja atau pemimpin jenis ini adalah : kehadiran dan keberadapannya memang menyenangkan, tetapi ketiadaannya tidak terasa kehilangan. Ianya tergolong di dalam orang yang pandai membuat kerja namun kurang berakhlak. Jika orang ini menjadi ketua, dia akan pandai menyelesaikan masalah dengan masa yang singkat namun sikapnya suka marah-marah kepada pekerja bawahan.Kelompok ini hampir mirip dengan sebahagian yang telah dihuraikan, berprestasi, budaya kerjanya baik, peribadinya menyenangkan, hanya sahaja ketika tiada, lingkungannya tidak merasa kehilangan, kenangannya tidak begitu mendalam. Seandainya kelompok kedua ini lebih berilmu dan bertekad mempersembahkan yang terbaik dari kehidupannya dengan tulus dan bersungguh-sungguh, nescaya dia akan naik peringkatnya kepada golongan yang lebih tinggi dan lebih utama.


Pekerja kategori harus:
Ciri khas pekerja atau pemimpin jenis ini adalah: ada dan tiada sama sahaja. Boleh membuat kerja dengan sekadarnya sahaja. Ketiadaannya tidak akan menjejaskan organisasi. Sungguh menyedihkan memang dengan kehadirannya tidak membawa erti apa pun baik manfaat ataupun mudarat, dan kepergianya pun tidak membuat orang merasa kehilangan. Mereka ini biasa-biasa saja, tidak menonjol hasil kerjanya, tidak berlebih dari rakyatnya, tidak pula banyak jasanya, sedang saja ilmu di dada, sedang pula amal baktinya.Pekerja jenis ini adalah orang yang tidak mempunyai motivasi, cincai sahaja, asal kerja, asal datang, tidak memikirkan kualiti, prestasi, kemajuan, perbaikan dan hal produktif yang lain. Sehingga kehidupannya pun tidak menarik, datar-datar sahaja. Sungguh menyedihkan jika hidup yang hanya sekali ini tidak bermakna. Mesti segera dipelajari latar belakang dan penyebabnya, seandainya boleh dimotivasikan dengan kursus, latihan, pertukaran kerja, mudah-mudahan boleh meningkatkan semangatnya.

Pekerja kategori makruh:
Ciri pekerja atau pemimpin kelompok ini adalah: adanya menimbulkan masalah, tiadanya tidak menjadi masalah. Bila dia ada di pejabat akan mengganggu kerja dan suasana walaupun tidak sampai menimbulkan kerugian besar, sekurang-kurangnya membuat suasana tidak tenang; ketenangan bekerja serta kerja yang baik berlaku jika dia tidak ada. Contohnya, dari penampilan dan kebersihan badannya mengganggu, kalau bercakap banyak sia-sianya, kalau diberi tugas dan pekerjaan selain tidak selesai, tidak memuaskan bahkan mengganggu kerja pekerja yang lain. Namun pekerja jenis ini diperlukan di dalam organisasi. Kewujudannya menimbulkan keceriaan dalam suasana tegang kakitangan lain membuat kerja. Kelakuannya yang suka mengganggu orang lain akan menghidupkan suasana pejabat.

Pekerja kategori haram:
Ciri khas kelompok ini adalah: kehadirannya sangat merugikan dan ketiadaannya sangat diharapkan kerana menguntungkan. Orang jenis ini adalah manusia termalang dan terhina kerana sangat diharapkan “ketiadaanya”. Pekerja ini adalah pekerja yang tidak pandai membuat kerja dan bermulut jahat. Suka bermuka-muka di depan kita tetapi di belakang kita diumpat habis-habisan dan suka menyebarkan fitnah. Kehadirannya amat dibenci dan ketiadaannya amat diharapkan oleh organisi. Kerjanya tak setara mana pun, tiada sumbangan kepada organisasi, mulutnya jahat, jenis telunjuk lurus kelingking berkait, mata bertentangan hati kedapatan, memburuk orang depan kita piak semut tak mati, tapi belakang kita gajah pun mati dijentiknya. Perangai buruk lidah terbalik, janji mungkir beramanah licik, tipu menipu dia memang cerdik, membohongi orang dia pun asyik, habis negeri rosak rakyat ditindik, dijadikan pemimpin dunia kan terbalik, dijadikan tua dia mencekik, di jadikan induk dia berbalik, dijadikan tepatan orang kan jijik, dibuat kawan dia melenjan, dibuat sahabat dia khianat, dibuat saudara dia memfitnah, dibuat sekutu dia menipu, bila percaya dia menyalah, memimpin negeri kan punah ranah. Tentu sahaja semua ini adalah kerana perilakunya sendiri, tiada perbuatan buruk yang tidak kembali kepada dirinya sendiri. Akhlaknya sangat buruk bagai penyakit kronik yang boleh berjangkit. Kerap memfitnah, mengadu domba, suka bercakap besar, tidak amanah, serakah, tamak, sangat tidak berdisiplin, pekerjaannya tidak pernah jelas ujungnya, bukan menyelesaikan pekerjaan malah sebaliknya menjadi pembuat masalah “trouble maker”.

Jadi, suluh diri kita pada hari ini, kita duduk dalam kategori yang mana. Maka berusahalah untuk berada pada tahap pekerja WAJIB. Jangan pandang orang lain, pandang diri kita, Siapa kita?


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...