Sunday, July 31, 2011

Mengenali Sifat Riya'

Orang yang tidak ikhlas melangsungkan kerja ibadatnya adalah orang yang diserang penyakit riyak yang membatalkan ibadatnya. Riyak terbahagi kepada dua:
  • riyak khusus
  • riyak bercampur.
Riyak khusus ialah berkehendakkan manfaat dunia semata-mata daripada amalan yang dikerjakan, manakala riyak bercampur ialah berkehendakkan manfaat dunia dan akhirat. Mengikut kaul (qaul) yang terpilih, tiada kadar tertentu terbatalnya pahala akibat riyak itu. Yang jelas, riyak itu mengakibatkan amalan tidak diterima, ditolak terus atau dikurangkan pahalanya. Diriwayatkan, apabila hamba Allah yang riyak menuntut pahala amalannya pada hari Kiamat, Allah Taala lalu berfirman: 
 
"Tidakkah Aku luaskan untukmu tempat kedudukanmu di majlis-majlis? Tidakkah Aku jadikan engkau pemimpin manusia di dunia? Tidakkah Aku murahkan (permudahkan) urusan perniagaanmu? Apakah kamu tidak dimuliakan?"

Riwayat ini bermaksud, tuntutan pahala daripada hamba Allah itu tidak diperkenankan, karena amalannya tidak ikhlas. Cukuplah untuk dia mendapat manfaat dunia yang menjadi matlamatnya. Diriwayatkan lagi, bahawa malaikat membawa naik ke langit amalan hamba Allah dengan sukacitanya. Tetapi Allah berfirman:
"Lemparkan amalan itu ke neraka Sijjin. Sesungguhnya dia (hamba Allah itu) mengerjakan amalan itu bukan keranaKu".

Mengikut riwayat yang lain: Pada hari Kiamat, kedengaran seruan yang dapat didengar oleh semua makhluk, "Hai,orang-orang yang menyembah manusia! berdirilah kamu, ambillah pahala daripada orang yang kerananya kamu kerjakan amalan kamu itu. Aku tidak menerima amalan yang dikaitkan dengan yang lain daripada-Ku".

Seterusnya diriwayatkan lagi, Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:
"Sesungguhnya syurga itu berbicara, katanya, 'Aku ini haram bagi setiap orang yang bakhil, riyak, pengadu-dumba dan pendengki".

Mengikut Iman al-Ghazali: "Bakhil dalam Hadis tersebut membawa maksud, bakhil yang sejahat-jahat bakhil, iaitu bakhil daripada mengucapkan Lailaha illallah, Muhammadun Rasulullah. Manakala riyak itu pula ialah ejahat-jahat riyak, iaitu riyak orang munafik, menunjuk-nunjuk imannya dan tauhidnya dengan kata-kata dan pertbuatan, tetapi di dalam hatinya berlainan. Orang yang tidak mengatasi bakhil dan riyak tersebut atau tidak membebaskan diri daripada serangan kedua-duanya, akan menerima kecelakaan dan akan terjatuh dalam kekufuran, lalu terluput daripada syurga dan berhak kekal dalam neraka".
Dalam satu riwayat yang panjang, Abu Hurairah menyatakan, Rasulullah bersabda, bahawa orang-orang yang mula-mula diseru pada hari Kiamat ialah:
  • lelaki yang membaca / menghafaznya al-Quran,
  • lelaki yang banyak harta,
  • lelaki yang terkorban dalam perang sabil.

Kepada lelaki yang membaca / menghafaz al-Quran, Allah Taala berfirman,
"Tidakkah Aku ajarkan engkau apa yang Aku turunkan melalui Rasul-Ku?". Apabila lelaki itu menjawab, "Ya, wahai Tuhanku", Allah berfirman lagi, "Apa yang engkau amalkan dengan apa yang engkau ketahui di dalam al-Qur'an itu?".

Jika lelaki itu berbohong, Allah berfirman kepadanya,
"Engkau dusta!". Para Malaikat juga turut berkata demikian. "Engkau sebenarnya mahukan sebutan / pujian orang. Sesungguhnya apa yang engkau mahu itu engkau telah dapat dan itulah ganjaran untukmu".

Kepada orang kaya pula Allah berfirman,
"Tidakkah Aku kurnaiakan kekayaan kepada engkau sehingga engkau tidak perlukan bantuan orang lain?".

Jawab orang kaya, "Ya, wahai Tuhanku"
Lalu Allah berfirman lagi,
"Apakah yang engkau lakukan dengan kekayaan yang Aku kurniakan itu?".

Jika orang kaya itu menjawab, dia gunakan hartanya untuk menghubungkan silatul-rahim dan bersedekah, Allah lalu berfirman dan diikuti oleh para malaikat.
"Engkau berdusta! Sebenarnya engkau mahu dikatakan orang, bahawa engkau pemurah. Engkau telah memperolehi apa yang engkau mahu itu dan itulah ganjaran untukmu! ".

Demikianlah juga, firman Allah kepada lelaki yang terkorban dalam perang sabil, apabila dia
berbohong dengan mengatakan, "Engkau perintah kami berjihad fi sabilillah, maka aku berjihad. Dalam perang sabil aku membunuh dan akhirnya aku dibunuh".

Ibnu 'Abbas pula meriwayatkan, Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud, "Sesungguhnya neraka dan penghuninya menjerit-jerit kerana orang-orang riyak".

Ibnu 'Abbas bertanya, "Kenapa mereka menjerit, ya Rasulullah?" 
 
Rasulullah menjawab, "Kerana terlalu panas api yang digunakan untuk menyeksa orang-orang riyak".

Orang yang mengerjakan amal kebajikan kerana berkehendakkan manfaat dunia, walaupun manfaat itu diharapkan daripada Allah (bukan daripada manusia) adalah juga termasuk dalam riyak, iaitu riyak khusus. Menurut ulama, "riyak" itu adalah berdasarkan apa yang dikehendaki, bukan daripada siapa kehendak itu diminta. Tak kira, sama ada daripada Allah Taala atau daripada manusia, jika manfaat dunia yang dikehendaki, maka itu dikira riyak. Firman Allah Taala, mafhumnya:
" Barang siapa berhendakkan hasil tanaman akhirat, Kami tambahkan baginya hasil tanamannya dan barangsiapa berkehendakkan hasil tanaman dunia, Kami kurniakan kepadanya sebahagian daripadanya, tetapi tiada baginya bahagian di akhirat." (surah Asy-Syura: ayat 20).

Jika manfaat dunia yang dikehendaki untuk dijadikan bekalan beribadat, maka itu tidak dikira riyak, karena manfaat itu bukan bersifat duniawi semata-mata, tetapi bercampur dengan manfaat ukhrawi. Jadi, niat untuk mencapai matlamat kebajikan ke jalan akhirat bukan dikira riyak. Umpamanya, kita berusaha mencari pengaruh atau berusaha untuk mendapat penghormatan orang ramai dengan cara meninggikan taraf hidup kita, semata-mata dengan tujuan agar kerja kebajikan kita, misalnya kegiatan dakwah, mendapat sokongan dan sambutan yang akan mendatangkan hasil yang diharapkan atau mendapat kejayaan yang cemerlang.

Saturday, July 30, 2011

Computer's Acronyms

PCMCIA: People Can't Memorize Computer Industry Acronyms

ISDN: It Still Does Nothing 

APPLE: Arrogance Produces Profit-Losing Entity 

SCSI: System Can't See It 

DOS: Defective Operating System 

BASIC: Bill's Attempt to Seize Industry Control 

IBM: I Blame Microsoft 

DEC: Do Expect Cuts 

CD-ROM: Consumer Device - Rendered Obsolete in Months 

OS/2: Obsolete Soon, Too. 

WWW: World Wide Wait 

MACINTOSH: Most Applications Crash; If Not, The Operating System Hangs 

PENTIUM: Produces Erroneous Numbers Thru Incorrect Understanding of Mathematics 

AMIGA: A Merely Insignificant Game Addiction 

LISP: Lots of Infuriating & Silly Parentheses 

MIPS: Meaningless Indication of Processor Speed 

WINDOWS: Will Install Needless Data On Whole System 

MICROSOFT: Most Intelligent Customers Realize Our Software Only Fools Teenagers 

RISC: Reduced Into Silly Code

Friday, July 29, 2011

Banduan

Suatu hari, disebuah penjara, telah diadakan pertandingan bola sepakantara anggota polis menentang banduan yang ditangkap kerana kesalahmencuri dan menyeluk saku.

Ketika waktu rehat, pihak polis telah mendahului dengan 3-0. Jurulati pasukan banduan telah marah-marah..

Jurulatih "Bodoh, takkan lawan pihak polis pun x boleh?! Takkan kamu semua cuma tahu mencuri dan menyeluk saku saja?"
Pemain : "Kalau macam tu, lepas ni kita semua akan main secara kasar. Janji kita boleh hasilkan gol dan menang.

Jurulatih : "Mana boleh main macam tu?"
Pemain : "Tak apa. saya jamin, pengadil takkan bagi kita kad kuning atau kad merah"

Jurulatih : 'kenapa pula?"
Pemain  : "Kerana, aku baru sahaja mencuri kesemua kad kepunyaan pengadil termasuk wiselnya sekali.."

Thursday, July 28, 2011

DIREBUS KERANA CINTA


Sebagaimana maklum, Firaun dengan segala kesombongan dan kebongkakannya telah mengaku dirinya Tuhan dan memaksa semua rakyat jelata menyembah dan memperhambakan diri kepadanya. Barangsiapa yang ingkar akan disiksa dan dibunuh. Begitulah kejamnya Firaun dan kerajaannya. Namun begitu terdapat beberapa orang yang telah sedar dan beriman kepada Allah di antaranya Siti Asiah, isteri Firaun dan keluarga Masyitah. Masyitah adalah pelayan raja dan lebih terkenal sebagai tukang sikat Firaun. Mereka terpaksa menyembunyikan iman mereka kepada Allah, dengan itu mereka tidak akan diganggu.
Tetapi pada satu hari, sewaktu Masyitah sedang menyikat rambut salah seorang daripada puteri Firaun, tiba-tiba sikat itu terjatuh dan dia dengan tidak sengaja melatah dan menyebut "Allah". Puteri tersebut apabila mendengar perkataan "Allah", dia pun bertanya kepada Masyitah siapakah "Allah" itu. Masyitah pada mulanya enggan untuk menjawab pertanyaan itu tetapi setelah didesak berkali-kali, Masyitah memberitahu bahawa Allah itu adalah Tuhan yang Esa dan Tuhan sekalian Alam.
Puteri itu dengan serta-merta mengadu pada Firaun akan hal Masyitah itu. Firaun agak terperanjat bila mendengar Masyitah menyembah Tuhan selain daripadanya. Maka Firaun dengan kekuasaan yang ada padanya telah memerintahkan menterinya yang bernama Hamman untuk membunuh Masyitah dan kaum keluarganya yang telah menyembah Allah. Firaun sedikit pun tidak mengenang jasa Masyitah terhadap keluarganya. Selain menjadi tukang sikat, Masyitah juga mengasuh dan menguruskan istana Firaun. Tetapi tanpa usul periksa dan kejam Firaun menjatuhkan hukuman kepada Masyitah.
Inilah masanya untuk menguji Masyitah, seorang wanita yang lemah fizikalnya tetapi memiliki kekuatan jiwa yang luar biasa. Beliau dengan lapang dada menerima apa sahaja yang hendak dilakukan oleh manusia yang tidak berhati perut itu. Hamman telah memaksa pengawal-pengawalnya untuk menyediakan sebuah kawah yang besar untuk mencampakkan Masyitah dan keluarganya yang ingkar dengan Firaun seandainya mereka tidak mahu kembali kepada Firaun. Masyitah bersama dengan suami dan empat orang anaknya termasuk seorang anaknya yang masih bayi dihadapkan ke hadapan Firaun untuk diberi kata dua sama ada hendak menyembah Firaun atau dicampakkan ke dalam kawah yang berisi air panas yang mendidih. Maka dengan tegas Masyitah dan suaminya tetap mempertahankan keimanan mereka dengan mengatakan Allah itulah Tuhan yang Esa dan Firaun hanyalah manusia biasa.
Dengan keputusan itu, Hamman dengan tiada rasa peri kemanusiaan mencampak satu persatu keluarga Masyitah ke dalam kawah yang berisi air panas yang mendidih. Sambih ketawa terbahak-bahak dengan nada yang menyindir, Hamman mencampakkan suami Masyitah dahulu diikuti dengan anak-anaknya yang lain. Masyitah melihat sendiri dengan mata kepalanya bagaimana anak-anaknya terkapai-kapai di dalam air yang panas menggelegak itu. Kini tinggal Masyitah dan bayinya yang akan dicampakkan ke dalam kawah tersebut.
Syaitan membisikkan ke telinga Masyitah rasa was-was dan kasihan melihat anaknya yang masih kecil itu disiksa sedemikian rupa. Masyitah mula ragu-ragu samada hendak terjun ataupun tidak. Tetapi dengan kekuasaan Allah, tiba-tiba anak yang masih bayi itu berkata-kata kepada ibunya, Masyitah : "Wahai ibu, marilah kita menyusul ayah, sesungguhnya syurga sedang menanti kita".
Bila mendengarkan kata-kata yang sangat ajaib dari anaknya yang masih bayi itu, dengan rasa kehambaan dan cinta kepada Allah, Masyitah terjun bersama anaknya ke dalam kawah yang berisi air panas itu dan matilah mereka sekeluarga demi mempertahankan iman mereka kepada Allah.
Tetapi Allah tidak membiarkan manusia berbuat durjana sesuka hati. Allah datangkan kepada Firaun, Hamman dan para pengawalnya yang membunuh Masyitah dengan azab siksa yang sangat pedih. Allah runtuhkan kerajaan Firaun dan Hamman mati di dalam runtuhan tersebut. Tentera dan para pengawalnya ditenggelamkan di dalam dasar laut. Mereka mati di dalam keadaan kafir. Sebaliknya Masyitah sekeluarga mati di dalam keadaan yang mulia dan bahagia di dalam syurga.
Sewaktu Rasulullah s.a.w Isra' dan Mikraj, baginda telah melalui sebuah makam. Makam itu sangat wangi dengan bauan kasturi. Lantas Rasulullah s.a.w bertanya kepada Jibril yang mengiringinya, maka jawab Jibril a.s : "Itulah Makam Masyitah, salah seorang wanita penghulu syurga." Begitulah keistimewaan yang Allah berikan kepada Masyitah. Walaupun tubuhnya dan tubuh keluarganya hancur, namun di sisi Allah mereka sangat mulia.
Wahai wanita yang mukmin, bersabarlah menghadapi hidup di dunia ini. Kesusahan dan kekurangan, kata nista manusia dan kejian di dalam membangunkan Islam itu hanyalah sementara. Bersabarlah dan tenangkan hati dengan banyak mengadu dan mengharapkan keredhaan Allah. Kuatkan iman dan sematkan di dalam hati kecintaan kepada Allah dan Rasul itu melebihi dari segalanya. Patuh dan taat akan perintah suami, didik anak-anak dengan Islam. Insya Allah kita akan selamat di dunia dan akhirat. Marilah sama-sama mencontohi Masyitah yang sanggup mengorbankan nyawanya dan nyawa keluarganya demi mendapatkan cinta kepada Allah. Tidakkah kita ingin mengikut jejaknya ?

Wednesday, July 27, 2011

Isteri orang IT

Suami : (Setelah balik lewat dari pejabat) "Selamat malam sayang, sekarang saya logged in." 

Isteri : Abang ada beli tak barang yang saya pesan tadi? 

Suami : Bad command or filename. 

Isteri : Tapi kan ke saya dah call abang pagi tadi kat pejabat suruh abang beli! 

Suami : Errorneous syntax. Abort? 

isteri : Ish. Abang nih, takkan itu pon tak ingat? Hahaa..... Abang kata tadi dalam telefon nak beli tv? Mana dia? 

Suami : Variable not found... 

Isteri : Abang nih memang tak bole harap la. Bak kad kredit abang. Biar saya pergi belikan dan shopping barang dapur sekali. 

Suami : Sharing Violation. Access denied... 

Isteri : Abang ni tak sayang saya ke? abang lebih sayang komputer abang tu dari saya. Saya tak tahan la kalau macam ni selalu. 

Suami : Too many parameters... 

Isteri : Saya menyesal pilih abang sebagai suami saya. Harapkan muka je hensem. 

Suami : Data type mismatch. 

Isteri : Abang nih memang betul-betul tak berguna la. 

Suami : It's by Default. 

Isteri : Macamana pula dengan gaji abang? 

Suami : File in use ... Try later. 

Isteri : Kalau begitu, apa peranan saya disisi abang sebagai seorang isteri? 


Suami : Unknown Virus. "

Tuesday, July 26, 2011

ALLAH TETAP TERIMA TAUBAT WALAUPUN MEMBUNUH 100 ORANG


Satu hadis Nabi s.a.w. yang menerangkan seorang yang sudah membunuh seramai 99 orang. Kemudian dia ingin bertaubat, dan akhirnya dia membunuh lagi hingga menjadikan seramai 100 orang.
Kisah ini sering diceritakan para ulama' dan tokoh pendakwah kita dalam mana-mana kuliah atau pun forum.
Hakikatnya, kisah ini memang menakjubkan, tetapi ia memberi pengajaran yang paling berguna utk kita di zaman mutakhir ini.
Ada satu hadis yang diriwayatkan oleh Muslim. Cerita ini disampaikan kepada kami oleh Muhammad Ibnul Mutsanna dan Muhammad bin Bassyar (susunan kata Ibnul Mutsanna)
Kedua-duanya menerima hadis ini dari Mu'az bin Hisyam. Hisyam pula menerimanya dari Qatadah, dari Abu Bakar As-Siddiq dari Abi Said Al-Khudry, berkata Ia:
"Telah bersabda Rasulullah s.a.w.: "Di antara orang yang hidup sebelum kamu, ada seorang lelaki yang telah membunuh 99 orang manusia."
"Lalu dia mencari seorang yang paling alim untuk bertanya. Maka orang tunjukkan kepadanya seorang pendita. Orang itu lalu mendatangi pendita itu lalu bertanya, bahawa dia telah membunuh 99 orang manusia, apakah masih boleh dia bertaubat kepada Tuhan?
"Pendita itu menjawab: "Tidak…" Maka pendita itu pun dibunuhnya sehingga genap 100 orang manusia. Lalu dia mencari lagi orang yang paling alim di permukaan bumi ini."
"Dia kemudian ditunjukkan orang kepada seorang yang paling alim, dan banyak serta luas pengetahuannya. Lalu dia sudah membunuh 100 orang manusia, masih dapatkah dia bertaubat kepada Tuhan?
"Orang alim itu menjawab: "Dapat dan tidak ada satu halangan baginya untuk bertaubat. Tetapi orang alim itu menasihatkannya untuk berpindah ke negeri tertentu, kerana di negeri itu ramai manusia yang baik-baik yang selalu beribadat menyembah Allah. Beribadatlah bersama-sama mereka.
"Dan orang itu diberitahu jangan kembali lagi ke kampungmu kerana kampungmu itu kampung yang busuk (ramai orang jahat).
"Orang itu pun berangkatlah meninggalkan kampung halamannnya ke negeri yang ditunjukkan itu.
"Di tengah-tengah perjalanan itu tiba-tiba orang itu meninggal dunia. Lalu bertengkarlah mengenai orang itu oleh Malaikat Rahmat dan Malaikat 'Azab."
"Berkata Malaikat Rahmat: "Orang ini matinya dalam keadaan bertaubat sedang menghadapkan seluruh jiwanya kepada Tuhan."
"Dan berkata Malaikat 'Azab: "Orang ini tidak ada kebaikan sedikit pun. Tiba-tiba turun satu Malaikat lain berbentuk manusia biasa."
Malaikat Rahmat dan Malaikat 'Azab mengangkat Malaikat ini manmade hakim antara mereka.
Malaikat ini memerintahkan untuk mengukur jarak antara tempat kematian itu dengan tempat yang dituju dan tempat asalnya. Ketempat mana yang dia lebih dekat, maka itulah yang menentukan apakah orang ini termasuk sebahagian Malaikat Rahmat dan Malaikat 'Azab.
"Setelah diukur, ternyata ia lebih dekat ke tempat yang dituju. Maka orang itu dibawalah oleh Malaikat Rahmat (masuk syurga tertentu)."
Qatadah Hassan menerangkan bahawa orang itu ketika meninggal dunia naik dadanya (merasa sesak di dalam dadanya).
Di dalam hadis ini diterangkan bahawa ketika kedua Malaikat itu sedang mengukur jarak, Allah lalu memerintahkan kepada bumi yang berada di antara tempat itu dengan tempat yang dituju supaya menjadi lebih dekat.
Begitulah kisahnya yang diceritakan oleh Rasulullah s.a.w. kepada para sahabatnya, di mana kisah ini menjadi teladan kepada kita semua, iaitu kepada umatnya.
Hadis ini memberitahu kita bahawa pintu taubat sentiasa terbuka. Sebanyak manapun dosa yang kita lakukan, maka Allah akan menerimanya.
Maksudnya, kita janganlah berputus asa dalam menghadapi cubaan ini. Pintu taubat terbuka, walaupun orang itu sudah membunuh seramai 100 orang, tetapi hatinya tetap yakin mahu bertaubat kerana tidak mahu mengerjakan lagi perbuatan buruk itu.

Monday, July 25, 2011

ANTARA SABAR DAN MENGELUH

Pada zaman dahulu ada seorang yang bernama Abul Hassan yang pergi haji di Baitul Haram. Diwaktu tawaf tiba-tiba ia melihat seorang wanita yang bersinar dan berseri wajahnya.

"Demi Allah, belum pernah aku melihat wajah secantik dan secerah wanita itu,tidak lain kerana itu pasti kerana tidak pernah risau dan bersedih hati."

Tiba-tiba wanita itu mendengar ucapan Abul Hassan lalu ia bertanya, "Apakah katamu hai saudaraku ? Demi Allah aku tetap terbelenggu oleh perasaan dukacita dan luka hati kerana risau, dan seorang pun yang menyekutuinya aku dalam hal ini."

Abu Hassan bertanya, "Bagaimana hal yang merisaukanmu?"

Wanita itu menjawab, "Pada suatu hari ketika suamiku sedang menyembelih kambing korban, dan pada aku mempunyai dua orang anak yang sudah boleh bermain dan yang satu masih menyusu, dan ketika aku bangun untuk membuat makanan, tiba-tiba anakku yang agak besar berkata pada adiknya, "Hai adikku, sukakah aku tunjukkan padamu bagaimana ayah menyembelih kambing ?"

Jawab adiknya, "Baiklah kalau begitu ?"

Lalu disuruh adiknya baring dan disembelihkannya leher adiknya itu. Kemudian dia merasa ketakutan setelah melihat darah memancut keluar dan lari ke bukit yang mana di sana ia dimakan oleh serigala, lalu ayahnya pergi mencari anaknya itu sehingga mati kehausan dan ketika aku letakkan bayiku untuk keluar mencari suamiku, tiba-tiba bayiku merangkak menuju ke periuk yang berisi air panas, ditariknya periuk tersebut dan tumpahlah air panas terkena ke badannya habis melecur kulit badannya. Berita ini terdengar kepada anakku yang telah berkahwin dan tinggal di daerah lain, maka ia jatuh pengsan hingga sampai menuju ajalnya. Dan kini aku tinggal sebatang kara di antara mereka semua."

Lalu Abul Hassan bertanya, "Bagaimanakah kesabaranmu menghadapi semua musibah yang sangat hebat itu ?"

Wanita itu menjawab, "Tiada seorang pun yang dapat membezakan antara sabar dengan mengeluh melainkan ia menemukan di antara keduanya ada jalan yang berbeza. Adapun sabar dengan memperbaiki yang lahir, maka hal itu baik dan terpuji akibatnya. Dan adapun mengeluh, maka orangnya tidak mendapat ganti yakni sia-sia belaka."

Demikianlah cerita di atas, satu cerita yang dapat dijadikan tauladan di mana kesabaran sangat digalakkan oleh agama dan harus dimiliki oleh setiap orang yang mengaku beriman kepada Allah dalam setiap terkena musibah dan dugaan dari Allah.

Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda dalam firman Allah dalam sebuah hadith Qudsi,:
" Tidak ada balasan bagi hamba-Ku yang Mukmin, jika Aku ambil kekasihnya dari ahli dunia kemudian ia sabar, melainkan syurga baginya."

Begitu juga mengeluh. Perbuatan ini sangat dikutuk oleh agama dan hukumnya haram. Kerana itu Rasulullah s.a.w bersabda,: " Tiga macam daripada tanda kekafiran terhadap Allah, merobek baju, mengeluh dan menghina nasab orang."

Dan sabdanya pula, " Mengeluh itu termasuk kebiasaan Jahiliyyah, dan orang yang mengeluh, jika ia mati sebelum taubat, maka Allah akan memotongnya bagi pakaian dari wap api neraka." (Riwayat oleh Imam Majah)

Semoga kita dijadikan sebagai hamba Tuhan yang sabar dalam menghadapi segala musibah.

Sunday, July 24, 2011

MENGESAN PENYAKIT HATI DAN MENGENAL PASTI KESIHATANNYA


Kadang-kadang kita dapati hati yang sakit dengan begitu parah namun tuan punya hati tersebut sama sekali tidak mengetahuinya. Ini tidak lain disebabkan kerana ia tidak mengambil berat ke atas hatinya dan tidak mengetahui punca-punca penyakit yang menjangkiti hatinya. Bahkan tidak jarang kita dapati seseorang yang telah mati hatinya namun dia sendiri tidak menyedari di atas kematian hatinya.

Untuk lebih jelasnya, di bawah ini dijelaskan tentang tanda-tanda hati yang sihat antara lain:

1. HIJRAH DARI DUNIA KE AKHIRAT.

Sesetengah dari tanda-tanda kesihatan hati lagi adalah, "Ia boleh berhijrah dari kehidupan dunia menuju kehidupan akhirat, dan duduk tinggal di dalamnya." Sehinggalah seakan-akan ia merasakan kehidupan dunia ini bagaikan hampa dan penuh kepalsuan dan sebagai hasilnya ia hanya sekadar menggunakan kehidupan ini sebagai keperluannya untuk berpindah ke kehidupan akhirat. Ia hanya menjadikan dunia ini sebagai alat atau sarana bagi menjayakan perjalanannya ke rumah akhirat.

2. PENDORONG UNTUK KEMBALI KEPADA ALLAH.

Salah satu tanda-tanda kesihatan hati lagi adalah, "ia selalu mendorong dan menggalakkan tuannya untuk kembali kepada Allah dengan perasaan rendah diri di hadapanNya," Ia juga meletakkan segala sesuatu yang disukai dan disayanginya atas dasar kecintaannya terhadap Allah SWT, yang mana ia tidak akan boleh menikmati hidu, tidak boleh berjaya dan bergembiria melainkan hanya setelah mendapat keredhaan dan kemurahan Allah SWT.

3. TIDAK PERNAH BERHENTI DARI BERZIKIR.

Tanda-tanda kesihatan hati lagi adalah, "Tidak pernah reda dan berhenti dari mengingati (berzikir) Tuhannya, ia juga tidak pernah ada rasa bosan dan jemu untuk berkhidmat (beribadah) kepada Allah, ia tidak pernah menaruh rasa suka, sayang atau seronok terhadap selain Allah. Kecuali dengan orang atau sesuatu yang boleh membawanya ke sisi Allah dan mengingatiNya." Misalnya ia tidak pernah menaruh rasa sayang dan seronok terhadap anak dan isteri kecuali hal itu boleh membawanya untuk mengingati Allah dan lebih meningkatkan ketaatan terhadapNya.

4. MERASA LALAI JIKA SAKIT.

Tandanya lagi adalah: "Hatinya merasa sakit yang amat pedih jika berpisah atau lalai dari mengingati Allah. Kesakitan yang dialami melebihi rasa sakit ketika kehilangan harta benda dan anak keluarga."

5. MERASA NIKMAT KETIKA BERIBADAH.

Tandanya lagi: "Ia boleh merasakan sedap, seronok dan nikmat ketika beribadah dan berkhidmat kepada Allah sepertimana kenikmatan seorang yang sangat lapar dan haus ketika ia makan dan minum."

6. LUPA DUNIA KETIKA IA SOLAT.

Tandanya lagi, "Jika ia sedang masuk untuk menunaikan solat, maka segala angan-angan, keghairahan dan keinginannya tentang dunia akan hilang, seakan-akan ia terigin sangat untuk keluar menghindarkan diri dari urusan-urusan dunia tersebut dan seterusnya akan berehat dengan merasakan kenikmatan yang tiada bandingannya kerana menghadap Allah dengan penuh keseronokan dan kedamaian."

7. MEMPUNYAI MATLAMAT TUNGGAL.

Tandanya lagi adalah: "Jika seorang hamba itu hanya mempunyai matlamat dan cita-cita hidup yang satu, iaitu kehidupan akhirat bagi menghadap Allah Azza Wa Jalla."

8. MENGHARGAI MASA UNTUK BERIBADAH.

"Ia sangat khuatir dan takut jika waktu dan masanya hilang dengan sia-sia belaka kerana terpedaya oleh urusan dunia seisinya." Ini sepertimana sedia maklum, bahawa selalunya urusan-urusan dunia akan banyak menyita waktu sehingga seseorang akan banyak menderita kerugian kerananya, kecuali orang-orang yang beriman dan boleh membuktikan keimanannya dengan amal-amal soleh.

9. BERCITA-CITA TINGGI MEMBETULKAN KESALAHAN.

Tanda yang terakhir adalah: "Selalu bercita-cita dengan keinginan yang sungguh-sungguh untuk membetulkan dan mensahihkan amalan-amalan yang dilakukannya sehingga keinginan dan upaya itu lebih berkualiti dan dibuktikan dengan amal perbuatan yang lebih rajin, lebih ikhlas, lebih mendekati dan mengikuti sunnah."

Dari kesemua tanda-tanda hati yang sihat di atas, dapatlah disimpulkan bahawa: "Hati yang hidup sihat adalah, Hati yang mempunyai matlamat dan cita-cita hanya satu, iaitu Allah Azza Wa Jalla, kecintaannya hanya kepadaNYa, tidur dan jaganya mati dan hidupnya hanyalah untuk Allah SWT, seluruh fikirannya dicurahkan untuk mencari keredhaan Allah. Dia lebih suka menyendiri seorang diri bagi bertafakur menghampiri Allah daripada berinteraksi dengan manusia kecuali jika interaksi itu akan membawanya untuk lebih dekat kepadaNya. Ia merasa seronok, selesa dan penuh nikmat bila mengabdi kepadaNya." Jiak di lubuk hatinya berasa diusik oleh syaitan agar berpaling dariNYa dengan serta merta terlintas pada dirinya untuk kembali kepada Tuhannya dengan penuh diilhami oleh ayat Allah yang bermaksud:

"Wahai nafsu (jiwa) yang tenang (suci). Kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dengan (hati) yang redha dan diredhai (Tuhan)." (89: 27-28)

Saturday, July 23, 2011

badak dan monyet

Alhikayat, dalam sebuah hutan ada seekor badak sumbu dan seekor monyet. Mereka ni memang tak pernah baik, selalu jer bertengkar...

Pada suatu hari, sedang mereka bertengkar, mereka terjumpa sebuah pelita ajaib. Dipendekkan cerita, setelah digosok (jangan tak gosok), keluarlah seorang jin. Jin itu setuju untuk mengabulkan tiga permintaan bagi kedua-dua menatang itu.

Permintaan 1 Badak : Saya mau semua badak sumbu di dalam hutan ini adalah betina, kecuali saya... hehe... 
Permintaan 1 Monyet : Saya mau sebuah motor Harley Davidson

Jin tu kelip mata, bling... semua badak lain kat situ jadi betina, pastu ada sebuah Harley Davidson 1300cc warna hitam

Permintaan 2 badak : Saya mau semua badak sumbu kat negeri pahang ni betina kecuali saya.. hehe ...   
Permintaan 2 monyet : Saya mau jaket kulit hitam dengan helmet Shoei

Jin tu kelip mata lagi, bling... semua badak di pahang dah jadi betina, dan monyet tu pun dapat barang-barang mat motornya tu.. Lepas tu jin tu kata " Ini permintaan terakhir kamu, pikirlah dengan baik-baik"

Badak tu pikir sejenak lepas tu kata " Saya mau semua badak sumbu kat Malaysia ni betina yang cun melencun ghilerrr... kecuali saya ... hehehe  ". Jin tu pun kelipkan mata and then blinggg... maka tinggallah badak tu satu-satunya badak jantan satu Malaya nihh..  

"Hah monyet, awak nak apa pulak.. kasut boot kulit ke?" tanya jin.

Monyet tu memakai helmetnya, naik atas motor Harleynya, start enjin, kemudian melihat pada badak yang tersengih lebarr tu, "Saya mau badak tu jadi GAY     "

Jin tu pun kelipkan mata, bling... .

Maka meraunglah badak sumbu tu. sepuas-puasnya.. "Mana aku nak cari badak jantan ni nyahhhh... ish.. tak kuaassa mak nyahhhh" 

Friday, July 22, 2011

mangkuk cantik, madu dan sehelai rambut


Suatu ketika, Rasulullah SAW, Abu Bakar, Umar dan Uthman berkunjung sebagai tetamu ke rumah Ali. Di sana mereka dijamu oleh Fatimah, puteri Rasululllah SAW sekaligus isteri Ali bin Abi Thalib. Fatimah menghidangkan untuk mereka semangkuk madu. Ketika mangkuk itu diletakkan,sehelai rambut jatuh melayang dekat mereka. Rasulullah SAW segera meminta para sahabatnya untuk membuat perbandingan terhadap tiga benda tersebut, iaitu mangkuk yang cantik, madu dan sehelai rambut.

Abu Bakar yang mendapat giliran pertama segera berkata, “iman itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini. Orang yang beriman itu lebih manis dari madu, dan mempertahankan iman itu lebih susah dari meniti sehelai rambut”.

Rasulullah SAW tersenyum, lalu menyuruh Umar untuk mengungkapkan kata-katanya. Umar segera berkata, “kerajaan itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini. Rajanya lebih manis dari madu, dan memerintah dengan adil itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut”.

Rasulullah SAW kembali tersenyum, lalu berpaling kepada Uthman seraya mempersilakannya untuk membuat perbandingan tiga benda di hadapan mereka. Uthman berkata, “ilmu itu lebih cantik dari madu yang cantik ini. Orang yang menuntut ilmu itu lebih manis dari madu, dan beramal dengan ilmu yang dimiliki itu lebih sulit dari meniti sehelai rambut”.

Rasulullah SAW kembali tersenyum kagum mendengar perumpamaan yang disebutkan para sahabatnya itu. Baginda pun segera mempersilakan Ali bin Abi Thalib untuk mengungkapkan kata-katanya. Ali berkata, “tamu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini. Menjamu tamu itu lebih manis dari madu, dan membuat tamu senang sampai kembali pulang ke rumahnya adalah lebih sulit dari meniti sehelai rambut”.

Rasulullah SAW segera mempersilakan Fathimah untuk membuat perbandingan tiga benda di hadapan mereka. Fathimah berkata, “seorang wanita itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik. Wanita yang mengenakan purdah itu lebih manis dari madu, dan mendapatkan seorang wanita yang tidak pernah dilihat orang lain kecuali muhrimnya lebih sulit dari meniti sehelai rambut”.

Setelah mendengarkan perumpamaan dari para sahabatnya, Rasulullah SAW segera berkata, ‘seorang yang mendapat taufiq untuk beramal lebih cantik dari mangkuk yang cantik ini. Beramal dengan perbuatan baik itu lebih manis dari madu, dan berbuat amal dengan ikhlas, lebih sulit dari meniti sehalai rambut.”

Malaikat Jibril yang hadir bersama mereka, turut membuat perumpamaan. “menegakkan tiang-tiang agama itu lebih cantik dari sebuah mangkuk yang cantik. Menyerahkan diri, harta dan waktu untuk agama lebih manis dari madu, dan mempertahankan agama sampai akhir hayat lebih sulit dari meniti sehalai rambut”.

Allah SWT membuat perumpamaan dengan firmanNya dalam hadis Qudsi, “syurgaKu itu lebih cantik dari mangkuk yang cantik itu. Nikmat syurgaKu itu lebih manis dari madu dan jalan menuju ke syurgaKu lebih sulit dari meniti sehalai rambut”.

Thursday, July 21, 2011

IKHLAS DALAM AMALAN

Beramal yang dimaksudkan di sini ialah mengerjakan sesuatu ibadah yang dituntut oleh Islam ke atas setiap orang mukallaf. Islam memerintahkan kita beramal.dan setiap amal itu tidaklah ia sunyi dari maksud-maksud tertentu. Kata ulama ushul Fiqh: Sesuatu itu adalah mengikut maksudnya. Dengan demikian kita haruslah merenungkan kembali apakah maksud kita mengerjakan sesuatu ibadah dalam Islam, seperti sembahyang, mengerjakan haji jika termampu, berzakat dan sebagainya. Dalam sebuah hadis yang menjadi asas kepada gerakkerja Islam Nabi Saw bersabda yang bermaksud “Hanya sanya tiap amalan itu adalah dengan niat, dan bagi tiap-tiap seorang itu menurut apa yang diniatkan” (Riwayat Bukhari dan Muslim).

Dengan begitu adalah penting bagi kita sebagai individu Muslim menentukan apakah sebenarnya maksud kita mengerjakan sesuatu amalan atau ibadah. Ibadah di sini pula meliputi fardu ‘ain dan fardu kifayah. Fardu ‘ain adalah kewajiban setiap individu Muslim, manakala fardu kifayah adalah kewajiban bagi masyarakat Muslim menunaikannya. Jika sudah tertunai maka gugurlah kewajiban itu ke atas orang lain dalam masyarakat berkenaan.

Sebab itu adalah lebih baik kita memahami apakah konsep ibadah itu sendiri supaya nanti segala gerak kerja kita yang Islami akan menjadi bernilai samada di dunia mahupun di akhirat. Tanpa pemahaman ini kita mungkin tidak mendapat apa-apa selain penat lelah sahaja. Selain dari niat yang menentukan ibadah itu diambilkira atau tidak, satu lagi masalah pokok yang sangat penting dalam hal ini adalah keikhlasan. Tanpa keikhlasan, nilai amal kita itu tidak bernilai di sisi Allah ‘Azawajalla.

Menurut Imam Nawawi, amal itu terbahagi kepada tiga bahagian (Arbain Annawawiyyah). Pertama adalah amal yang dikerjakan kerana takut kepada Allah.

Amal ini dinamakan ibadat hamba. Kedua amal yang dikerjakan kerana hendak mendapatkan syurga dan pahala. Amalan sebegitu dinilai sebagai ibadah seorang saudagar. Ketiga ialah amal yang dikerjakan kerana malu kepada Allah dan kerana melaksanakan hak kehambaan dan membuktikan kesyukuran dan merasakan diri masih di dalam kecuaian dan kebimbangan kerana takut segala amalan itu entah diterima entahkan tidak. Inilah ibadah orang merdeka.

Sayyidatina ‘Aisyah ra pernah bertanya kepada Nabi Saw apabila melihat baginda sembahyang malam sehingga bengkak kakinya. Mengapakah baginda besusah payah sembahyang malam sedangkan dosanya telah diampunkan Allah samada yang telah lalu, yang semasa dan yang akan datang. Tetapi baginda menjawab “ Tidakkah patut aku menjadi hamba yang bersyukur?” Demikianlah Nabi Saw, seorang manusia yang paling mulia dan dijamin tempatnya di syurga, tetapi masih melakukan ibadah jauh lebih baik berbanding kita, semata-mata kerana untuk melahirkan kesyukuran kepada Allah ‘Azawajalla. Itulah tahap kenabian. Dan kita tidak mungkin untuk mencapainya. Tetapi kita masih boleh beribadah atau melaksanakan tuntutan Islam dengan lebih baik dan bermakna sekiranya kita ikhlas dalam menunaikannya dan mencapai tahap ibadah orang merdeka seperti yang disebutkan di atas.

Ini bermakna amal yang ikhlas ialah amal yang diqasadkan hanyalah kerana Allah semata.Tidak kerana yang lain. Sebab turun ayat terakhir dalam surah AlKahfi menurut riwayatnya ialah apabila Nabi Saw didatangi oleh seorang laki-laki lalu bertanya :Ya Rasulallah: ada seorang laki-laki yang bersedekah dan ia suka supaya dipuji dan diberikan pahala kepadanya. Tetapi Nabi Saw tidak dapat berkata apa-apa kepadanya sehingga turun ayat ini yang bermaksud ;” maka barangsiapa yang mengharapkan pertemuan dengan Tuhannya, hendaklah ia beramal dengan amalan yang soleh, dan janganlah ia sekutukan dengan seseorang pun dalam beribadah kepada Tuhannya itu (AlKahfi, ayat 110).”

Wednesday, July 20, 2011

Parking murah

Sebelum ke Eropah untuk urusan perniagaan, Zul singgah di sebuah bank di ibu kota bagi mendapatkan pinjaman segera RM 15.000 

"Encik....pinjaman ini perlukan cagaran, apa encik nak cagarkan? tanya eksekutif pinjaman bank itu. 

"Kereta Rolls Royce saya, ini kuncinya," Kata Zul 

Selepas menandatangani surat perjanjian, eksekutif itu memandu kereta Rolls Royce berkenaan kekawasan letak kereta bank di bawah tanah. Kemudian dia menyerahkan RM 15,000 kepada Zul. 

Dua minggu kemudian, Zul kembali dari Eropah dan terus ke bank untuk melangsaikan pinjaman serta mengambil keretanya semula. 

"Pinjaman encik keseluruhannya RM 15,000 dan faedahnya RM 25.50" Kata eksekutif itu. Zul kemudian menyerahkan sekeping cek kepadanya. 

"Setahu saya encik jutawan terkaya di bandar ini, mengapa encik perlu meminjam RM 15,000 dari bank?" kata eksekutif itu. 

Zul berpaling dan tersenyum. "Mana ada tempat yang selamat dan murah untuk meletakkan kereta di Kuala Lumpur. Hanya RM 25.50 untuk dua minggu." jawabnya.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...