Wednesday, January 26, 2011

Suatu Kebahagiaan

Ada seorang lelaki yang telah berumur, meskipun dia buta tetapi mempunyai selera tinggi, kepercayaan diri, dan bangga akan dirinya sendiri. Dia selalu berpakaian kemas saban hari dengan rambutnya yang teratur rapi.

Isterinya baru sahaja meninggal dunia. Kerana hidupnya kini sebatang kara mentelah lagi telah uzur dimamah usia, dia tiada pilihan melainkan harus menginap dirumah tumpangan orang-orang tua. Setelah menunggu dengan sabar selama beberapa jam di lobi, dia tersenyum manis ketika diberitahu bahawa kamarnya telah siap.

Ketika dia berjalan dipimpin oleh petugas menuju ke elevator, dia menggambarkan keadaan kamarnya yang kecil dan jendela menghadap ke sebuah taman.

” Saya menyukainya ” katanya dengan antusiastik seperti seorang anak kecil berumur 8 tahun yang baru saja mendapat hadiah.

” Pak cik belum melihat bilik tersebut, tahan dulu perkataan tersebut ” kata si petugas.

” Perkara ini tidak ada hubungannya ” orang tua itu menjawab.

Sambungnya lagi ” Kebahagiaan adalah sesuatu yang kamu putuskan dari awal. Apakah aku akan menyukai kamarku atau tidak, tidak tergantung dari bagaimana perabutnya diatur tetapi bagaimana aku mengatur fikiranku. Aku sudah memutuskan menyukainya. Itu adalah keputusan yang kubuat setiap pagi ketika aku bangun tidur.

Aku mempunyai sebuah pilihan; aku boleh menghabiskan waktu ditempat tidur menceritakan kesukaran-kesukaran yang terjadi padaku kerana ada sebahagian dari tubuhku yang tidak dapat berfungsi lagi, atau turun dari tempat tidur dan berterima kasih atas bahagian-bahagian lain yang masih berfungsi.

Setiap hari adalah hadiah, dan selagi mataku ‘terbuka’, aku akan memusatkan perhatian pada hari yang baru dan semua kenangan indah dan bahagia yang pernah kualami dan kusimpan. Hanya untuk kali ini dalam hidupku. Umur yang sudah tua adalah seperti simpanan di bank. Kita akan mengambil dari yang telah kita simpan.

Jadi, nasihatku padamu adalah untuk menyimpan sebanyak-banyaknya kebahagiaan di bank kenangan kita. “

Terima kasih padamu yang telah mengisi bank kenanganku. Aku sedang menyimpannya.

Ingat-ingatlah lima peraturan sederhana untuk menjadi bahagia :

1. Bebaskan hatimu dari rasa benci.

2. Bebaskan fikiranmu dari segala kekhuatiran.

3. Hiduplah dengan sederhana.

4. Give more

5. Expect less

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...