Saturday, August 14, 2010

Syeh Nasrudin Afandi

Suatu hari seorang jiran Syeh Nasrudin Afandi meninggal dunia, maka Syeh Nasrudin Afandi bertanggung jawab ke atas pengkebumiannya. Dia lalu pergi kepada tukang gali kubur untuk memesan sebuah kuburan. Akan tetapi terjadi pertengkaran antara Syeh Nasrudin Afandi dan tukang gali kubur berkenaan dengan upah menggalinya.

Tukang gali kubur meminta upah sekurang-kurangnya lima dirham, dan kalau tidak, dia tidak mahu menggali kubur. Syeh Nasrudin Afandi tidak setuju akan bayaran sebanyak itu. Tiba-tiba dia pergi ke pasar membeli beberapa biji kayu papan dengan harga dua dirham dan dibawanya ke perkuburan..

Buat apa kayu itu?Tanya orang ramai.
Tukang gali kubur tidak mahu menggali kuburan kalau tidak dibayar sekurang-kurangnya lima dirham. Aku beli papan ini dengan harga dua dirham sahaja. Aku akan tutup saja mayat jiranku itu dengan papan ini dan akan diletakkan diatas tanah perkuburan. Aku masih untung tiga dirham. Di samping itu, simayat tidak terkena himpitan kubur dan terhindar dari pertanyaan Malaikat Mungkar dan Nakir di dalam kubur....

Syeh Nasrudin Afandi

Suatu hari Syeh Nasrudin Afandi duduk di atas kursi mimbar sebuah masjid kota Aq Syahar dan berkata, “Wahai orang-orang yang beriman, apakah kalian tahu apa yang akan aku sampaikan pada kalian?” Para hadirin menjawab, “Tidak, kami tidak tahu.” Lalu Nasrudin berkata, “Apabila kalian tidak tahu, maka tidak ada gunanya aku berbicara.” Lalu ia pun turun dari kursi. Keesokan harinya ia kembali lagi, dan melontarkan pertanyaan yang sama kepada hadirin, kali ini mereka menjawab, “Ya, kami sudah tahu.” Kemudian ia berkata, “Kalau kalian sudah tahu, untuk apa aku bicara lagi.” Para hadirin berembuk untuk membuat kesepakatan di antara mereka, bahwa apabila pertanyaan yang sama dilontarkan kepada mereka, maka mereka akan menjawab dengan dua jawaban bervariasi, sebagian menjawab tidak tahu dan sebagian lagi menjawab sudah tahu. Ketika untuk ketiga kalinya Syeh Nasrudin Afandi bertanya kepada mereka dengan pertanyaan yang sama, maka terdengar jawaban yang berbeza di antara hadirin, antara tidak dan sudah. Lalu ia berkata, “Bagus sekali, berarti yang sudah tahu memberitahu yang belum tahu.”

Monyet dan Kuching

Dua ekor monyet terjumpa se ekor ikan, lalu kedua2nya berebut: kau cuma nampak dulu.. tp aku yg ambil . setelah tiada penyelesaian, maka keduanya bersetuju untuk melantik kucing sebagai hakim kerana binatang ini amat arif pasal ikan. Mereka pun berjumpa dgn kucing. Sebelum memulakan perbicaraan, hakim kucing telah mengarahkan monyet2 terlebih dahulu mencuim ikan tersebut. Selepas itu ikan di potong dua. Hakim kucing mengambil Dacing lalu menimbang kedua keratan tadi. Ia mendapati bahagian kepala lebih berat lalu di makannya sedikit, kemudian di timbang semula dan kali ini ia mendapati bahagia ekornya berat di makannya sikit. Begitulah seterusnya sampailah ikan itu abis.

Bila melihat ikan telah habis, monyet2 bertanya kepada hakim kucing, mana bahagian kami? ..lalu hakim kucing berkata yg kamu cium td , itulah bahagian kamu.. . ini lah keadilan namanya walaupun bahagian yg aku bagi kpd kamu nanti sama berat tp MUNGKIN ada di antara kamu yg tak akan berpuas hati dgn keputusan itu dan kamu akan bergaduh kembali .

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...