Friday, December 24, 2010

Pasrah



sumber:email fwd

Kilang air mataku belum kering rupanya. Ditambah dengan hembusan dingin bayu malam ini membawa aku meneroka kembali sejarah hitam silamku. Apakah Allah telah mentakdirkan aku menerima nasib sebegini sehingga akhir hayatku. Kabus kelam dahulu kini datang kembali mengimbau genta rinduku pada seseorang yang pernah aku kenali, sayangi dan rindui suatu ketika dahulu. Aku seolah-olah bermimpi dalam perjalanan hidupku.

Walau pelbagai dugaan demi dugaan yang datang tapi belum pernah aku menidakkan qada dan qadar Allah. Tidak aku pertikaikan sama sekali jika aku ada kelemahan kerana aku jua insan ciptaan Allah. Tapi aku hanya seorang manusia yang bergelar wanita. Setakat manalah kekuatanku mengharungi cubaan maha berat begini. Semoga Allah menguatkan imanku agar terus membesarkan anak-anakku walau tiada apa yang dapat aku impikan dari orang yang bergelar 'abah' kepada anak-anakku.

Hari itu.. aku begitu sibuk di pejabat dengan kerja yang melambak di atas meja. Kehadiran beberapa pekerja yang datang untuk mengambil gaji cara tunai tidak ku hiraukan.. walau aku tahu beberapa mata liar sedang memerhatikan gerak geriku.. ditambah dengan kehadiran syawal.. maka mereka-mereka pun menyibukkan diri mencari surat-surat atau mungkin kad-kad raya di kaunter pejabat.

Tiba-tiba salah seorang dari pekerja itu masuk dan duduk di hadapan mejaku..sambil tersenyum..cuba menggodaku.. seperti zaman Allahyarham P.Ramlee.. tapi aku tidak menghiraukan kehadirannya dan terus dengan kerjaku.. tidak lama dia pun berlalu.

Esoknya.. dia datang lagi.. dan begitulah seterusnya.. sehingga pada suatu hari dia dengan sukarela menemani aku ke perhentian bas yang memang setiap hari setia menungguku walau aku menolak kerana takut dilihat oleh buah hatiku yang kadang kala menjemputku pulang tanpa memberitahu. Aku tinggal menyewa di suatu kawasan di pekan TA.. dan tanpa aku sedari rupanya pemuda tadi juga tinggal di kawasan yang sama. Pada suatu hari.. tuan rumah sewa ku telah datang dan memberi notis untuk mengosongkan rumahnya dengan alasan anaknya akan tinggal di situ.. mahu tidak mahu aku terpaksa keluar hujung bulan nanti yang hanya tinggal beberapa hari saja lagi. Masalah ku ini telah ku suarakan kepada pemuda yang kuanggap teman tadi... dan tanpa kuduga dia menjemput aku untuk menyewa salah sebuah bilik di rumah sewanya yang kebetulan kosong pada masa itu.

Aku yang terdesak terus saja menerima pelawaannya.. Bermula dari situ.. hubungan kami mulai rapat.. dan ini telah mula dihidu oleh buah hatiku.. namun dia tidak pernah bertanya apa-apa mengenai kami. Dia begitu sabar dengan sikapku kerana katanya dia terlalu sayang padaku.. Setelah sekian lama tinggal serumah .. terus terang aku katakan.. telah beberapa kali kami melakukan perbuatan sumbang.. namun aku bersyukur dan gembira.. akhirnya pemuda tadi telah meminangku dengan baik. Bermulalah episod perkahwinan kali keduaku..setelah kehancuran rumahtangga pertamaku gara-gara suamiku jatuh cinta dengan wanita lain. Kurelakan perpisahan itu..

Bermulalah episod perkahwinan kami.. dan buah hati yang dulu amat kusayangi dengan terpaksa telah kutinggalkan tanpa sepatah kata.. dan hingga ke hari ini dia masih tertanya-tanya apa salah dan silapnya sehingga aku sanggup berbuat demikian padanya.. Sering kotak email ku diisi dengan kehadiran kad mahupun emailnya yang cuma sekali ku jawab. Namun kini dengan linangan air mata.. patah demi patah perkataan cuba ku susun walau dengan jari jemari yang gementar aku menghubunginya kembali.. menyatakan kerinduan ku padanya yang berada jauh beribu batu dariku.. Di sudut hatiku.. aku tahu api lilin cinta kami belum pernah pudar.. walau aku telah bersuami dan dia juga telah beristeri.. namun kerinduan dapat aku rasakan antara kami. Aku tidak pernah membayangi akan berbuat curang dengan suamiku.. tapi aku kecewa.. terlalu kecewa hingga tidak dapat ku luahkan dengan kata-kata.. hanya air mata yang menjadi teman.. aku cuba menanam kepercayaan pada seorang lelaki yang bergelar suami.. tapi telah dua kali juga aku dicurangi.. apakah aku memang ditakdirkan untuk bersuamikan lelaki curang. Cuma satu beza antara suami-suami ku .. suami pertamaku lebih gentlemen.. aku puji dengan sikapnya yang tidak mahu menipuku.. berterus terang dengan kecurangannya.. berbanding dengan suami keduaku.. walau menitis air mata darah pun aku.. dia tetap dengan egonya.. kalau nak kata aku mendengar tohmahan orang.. mungkin sekali dua.. tapi kalau sudah kawan-kawan sekolah anakku pun pandai balik ke rumah dan bercerita mengenai kecurangan 'abah' mereka padaku.. masih bolehkah aku bersabar.. tidak ditambah dengan panggilan wanita yang tidak ku kenali ke talian bimbitnya.. pesanan suara wanita.. aduhhh.. dan yang paling pedih dan sakit hatiku.. pernah aku terdengar dia berpesan dengan kawan sekerjanya untuk memberitahu bahawa dia bekerja pada malam itu .. seandainya aku bertanya kelak... isteri jenis apakah dianggapnya aku.. sehingga sanggup bertanya mengenai suami kepada orang lain.. Bagiku.. aku tidak kisah jika dia sukakan wanita lain.. tapi apa salahnya berterus terang.. biarlah aku sakit hati sekali.. dari makan hati setiap hari.. Aku telah bosan dengan perkahwinan ini.. aku sudah tidak kisah sekarang.. anak-anak pun telah besar dan tahu menilai mana yang baik dan mana yang buruk.. aku telah pasrah.. kalau itulah kehidupan yang dipilihnya.. akan kurelakan.. walau dulu pernah dia katakan.. akan membimbingku menjadi isteri yang baik.. dan taat kepada ajaran agama.. namun sehingga ke hari ini.. bila kusuarakan.. bila lagi abang nak sembahyang.. jawapan yang kudapat adalah..'tunggulah.. abang belum bersedia.. nanti bercampur aduk..'... sakit hatiku dengan jawapan selambanya itu.. tapi aku diamkan saja.. entah apa yang bercampur aduk agaknya.. apakah dia takut kiranya dia bersolat dan kemudian berbuat maksiat.. nanti Allah tidak akan menerima amalannya.. Entahlah... aku pun tidak faham suami dan lelaki jenis apa dia ni.. kalau dilihat keturunannya... baik-baik belaka.. agaknya dia sorang sajalah yang komeng..

Kini.. hari ini.. walau aku masih bergelar isterinya.. namun kehidupan berumahtangga telah tidak aku rasakan bahagianya.. ditambah dengan kejauhan tempat bertugas kami.. aku semakin terasa kekosongan.. ligat suamiku semakin bertambah.. dan kadang-kadang sampai tak balik ke rumah kata anakku yang jua tinggal bersamanya.. jauh di sudut hatiku.. aku terasa diketepikan.. kesunyian dan kekosongan.. Dan bila malam menjelma.. aku .. sambil duduk termenung mengenangkan nasib.. mengulit kenangan lalu.. perlahan.. dalam kepayahan.. ku urai simpulan anyaman yang telah lama kusatukan di atas api lilin cintaku... ku cuba menguis-nguis mencari debu-debu yang tinggal walau selebihnya telah bertebaran ditiup angin.. ku kutip dan ku kumpul.. dengan rembesan air mataku.. DEMI ALLAH... aku kerinduan dalam kehancuran hatiku.. kehancuran yang tidak dapat kugambarkan.. entah siapa yang akan menyelamatkan aku dari terus hanyut.. entah tangan siapa yang akan menggapai dan membawaku ke suatu perhentian.. yang aku tahu pasti bukan tangan suamiku... .............

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...