Sunday, October 31, 2010

Kenapa dipukul?

Oleh Dr Suriya Osman di Nursyifa

Isteri yang didera suami kerap mahu melindungi perkara itu daripada pengetahuan umum, lebih-lebih lagi ahli keluarganya. Mereka sanggup menghadapi segala penderitaan sama ada dengan alasan mahu mengekalkan rumah tangga atau takutkan suami. Inilah dilema yang kerap berlaku dalam masyarakat sekarang.

Senario 1

Zainon (Bukan nama sebenar) mengatakan dia jatuh tangga dan kepalanya terhentak. Lebam di lehernya tidak konsisten dengan riwayat yang diberi. Lebam di leher mempunyai kesan jari. Saya bertanya , "Siapa yang mengkasari anda? Siapa melakukan ini pada anda?"

Zainon menangis, "Doktor, sebenarnya suami saya yang mencekik saya semalam. Kini leher saya sakit, saya tidak dapat pergi kerja, saya terpaksa minta rawatan dan surat cuti sakit."

Zainon kerani di sebuah bank. Suaminya graduan yang menganggur, tinggal di rumah sementara Zainon bekerja. Ke semua duit gajinya diserahkan kepada suaminya.

Suaminya bersifat cemburu dan mengawal, sering memukul dan menengking apabila dia berasa bahawa Zainon sengaja balik lambat atau memberikan wang yang kurang. Zainon menguruskan rumah, sapu simpan, memasak dan juga bekerja. Suaminya lebih suka termenung dan menonton television.

Anak-anak Zainon yang berusia tiga tahun dan lima bulan dijaga oleh ibu Zainon semasa Zainon ke pejabat. Zainon akan menghantar dan mengambil mereka setiap hari. Zainon kurang kepercayaan bahawa suaminya berupaya menjaga anak-anak mereka di rumahnya sendiri.

Senario 2

Linda (bukan nama sebenar) pula baru kahwin lima bulan. Linda berumur 17 tahun, belum bersedia mendirikan rumah tangga dengan jejaka yang menjadi temannya sehingga dia mengandung. Keluarga kedua belah pihak bersetuju bahawa jalan keluar adalah menyuruh mereka berkahwin. Anak kecil berusia dua bulan didukung Linda dengan erat.

"Suami saya marah bila anak ini menangis menganggu tidurnya. Dia naik berang, hampir melemparkan anak ini," ujar Linda dengan berlinangan air mata.

"Saya tak tahan Doktor, suami saya garang dan baran. Saya tinggal di rumah mertua sebab suami saya tidak mampu menyewa berasingan. Saya lihat mak mertua saya pun sering kena pukul dengan Pak Mertua saya. Saya tidak ada tempat nak mengadu."

Semasa Linda didapati mengandung, saya telah syorkan jangan teruskan perkahwinan itu sebab saya takutkan perkara yang mungkin berlaku akibat kedua-duanya, Linda dan pasangannya belum bersedia untuk menjadi ibu/ayah serta suami/isteri.

Begitulah secebis kisah dari file klinik saya. Ramai dari wanita ini tidak mahu melapurkan perbuatan suami dan akan menyembunyikan kejadian-kejadianny a. Ada juga yang memikirkan bahawa suami mereka berhak memukul mereka sebab sering dengar suami atau ustaz mengatakan bahawa ada ayat Quran yang membenarkan suami memukul isteri. Selain dari ini, ada juga pesakit wanita saya yang telah tidak tahan dengan penderaan berjumpa dengan pegawai di pejabat ugama untuk membuat aduan dan mereka dinasihatkan untuk jangan lari dari rumah sebab perbuatan itu adalah nusyuz dan derhaka kepada suami.

Ayat 34 dari surah An Nisa sering dijadikan hujah bagi mereka yang mempertahankan hak lelaki Muslim memukul isteri. Ayat ini telah diterjemahkan begini, "Lelaki adalah pelindung kepada wanita (qawamuna sebab Allah melebihkan setengah mereka dari yang lain dan kerana mereka memberi belanja dari hartanya). Wanita yang baik (qanitat) menjaga dengan baik kehormatannya. Perempuan yang kamu khuatirkan nusyuz maka nasihatkanlah mereka dan pisahkan dari tempat tidur dan pukullah (daraba). Kemudan jika mereka mentaatimu, janganlah kamu mencari jalan untuk menyusahkan mereka."

Dari ayat ini ramai penafsir mempunyai dua fakta:

1. Suami berhak memberi perintah kepada isteri dan menuntut isteri mengikut perintahnya.

2. Jika isteri tidak patuh, maka suami berhak memaksanya patuh dengan memukulnya.

Jika dilihat pada seluruh ayat yang sebenarnya bermula dengan menyebutkan bahawa lelaki yang bergelar rajul adalah pelindung wanita disebabkan rajul mempunyai kelebihan di atas wanita disebabkan lelaki rajul membelanjakan dari pendapatannya untuk wanita. Ini bererti bukan sebarang lelaki yang mempunyai kelebihan di atas wanita tetapi lelaki yang mempunyai sedikit kelebihan adalah lelaki yang memberi nafkah kepada wanita (isterinya).

Ayat ini seterusnya membicarakan tentang kehormatan wanita dan kesimpulan perkataan nusyuz adalah bererti wanita yang tidak menjaga kehormatan dirinya dan bukan wanita yang tidak dengar kata sebagaimana difaham umum.

Mengikut Dr Nasaruddin Umar, istilah rajul tidak boleh disamakan dengan gender lelaki. Gender lelaki disebut zakar, sedangkan rajul adalah peranan sosial seorang lelaki yang telah mencapai kelebihan dengan menunjukkan ciri-ciri tanggung jawab yang dikaitkan dengan istilah rajul. Ini bererti kanak-kanak lelaki tidak boleh digelar rajul. Begitu juga lelaki yang tidak mempunyai ciri-ciri rajul bukanlah rajul.

Mengikut penafsir mutakkhir, di antaranya Dr Nasarudin Umar, perkataan daraba yang telah ditafsirkan sebagai pukul mempunyai lebih dari satu erti. Di antaranya mendidik, memelihara, mencangkul, memberi contoh dan lain-lain. Dr Nasarudin bertanya, mengapa pula harus perkataan ini ditafsirkan dengan memukul sedangkan pada lain tempat di dalam Al Quran ia membawa maksud memberi contoh?

Pemahaman ayat ini secara literal tanpa merujuk kepada amalan Rasulullah SAW dan juga tanpa mentelitikan ayat-ayat lain di dalam Al Quran adalah tidak mengikut lunas-lunas penafsiran. Lebih banyak ayat Quran menyebutkan tentang rahmat , kasih saying, kesetaraan dan persefahaman di antara pasangan suami isteri.

Di dalam buku Purnama Madinah karya Ibn Saad, Bandung , Mizan1997, mukasurat 173, ada tercatat sebuah hadis yang berbunyi begini, "Umar pernah berkata, Ya Rasul mahukah engkau mendengar aku? Kami kaum Quraisy biasa menguasai isteri kami. Kemudian kami pindah ke sebuah masyarakat (Madinah) di mana laki-laki dikuasai isteri mereka. Kemudian kaum perempuan kami meniru perilaku perempuan Ansar ini. Suatu hari aku memarahi isteriku dan dia membalasnya. Aku tidak menyukai perilaku seperti itu. Dan dia berkata, “Apakah engkau tak menyukai aku menjawab? Demi Allah, para isteri Rasullullah membalas beliau. Sebahagian mereka mendiamkan beliau sepanjang hari sampai malam.” Umar lalu berkata, “Dia celaka dan merugikan. Apakah dia merasakan aman dari kemurkaan Allah kerana kemarahan Rasulnya sehingga dia mendapat hukuman?” Nabi tersenyum dan tidak menjawab aduan dari Sayidina Umar."

Demikian satu ciri khas Rasulullah SAW. Senyum, suatu senjata yang menimbulkan karisma yang begitu kuat. Bahkan ketika Umar mengutarakan ketakutan terhadap bahaya yang dihadapi kaum lelaki yang disebabkan oleh potensi pemberontakkan kaum wanita Rasulullah membalas dengan sebuah senyuman sahaja.

Perlu juga kita lihat pada contoh Rasulullah SAW. Kajian riwayat hadis menunjukkan Rasulullah SAW tidak pernah memukul isteri-isterinya malahan ada sebuah hadis Baginda Rasulullah SAW yang berbunyi begini, “Aku tidak tahan melihat lelaki yang mudah memukul isterinya.” Tidakkah malu orang yang memukul isterinya seperti memukul budak, dipukul pada siang hari dan digaulinya pada malam hari?

Baginda Rasulullah SAW sangat marah tatkala melihat seorang suami memukul isterinya. Rasulullah menegur, "Mengapa engkau memukul isterimu?" Lantas soalan itu dijawab dengan agak gementar, "Isteriku sangat keras kepala. Sudah diberi nasihat dia tetap degil, jadi aku pukul dia." "Aku tidak bertanya alasanmu," sahut Rasulullah SAW. "Aku menanyakan mengapa engkau memukul teman tidurmu dan ibu kepada anak-anakmu? " Dan juga Rasulullah SAW bersabda, “Yang terbaik di antara kalian adalah yang bersikap paling baik terhadap isterinya.”

Contoh Rasulullah SAW menidakkan tafsiran yang digunakan sebagai alasan untuk mengarah isteri mengikut kehendak suami dengan sewenang-wenangnya. Ia juga membuka ruang untuk memikirkan bahawa ada kemungkinan perkataan 'daraba' tidak bererti Islam membenarkan isteri dipukul. Bagi ulama tafsir yang menafsirkan perkataan daraba sebagai pukul, ramai yang menegaskan pukul yang dimaksudkan tidak boleh menyakitkan atau mencederakan seperti yang sering berlaku bila suami memukul isteri.

Mengapa berlakunya penganiayaan seperti saya riwayatkan dari kisah benar di klinik saya? Jawapannya ada di dalam budaya kita yang mempunyai berbagai tanggapan dan pendirian yang meletakkan kuasa mutlak suami terhadap isteri dengan tiada pertimbangan tentang hak-hak isteri terhadap suami.

Masyarakat bertanggapan penderaan di dalam sebuah rumah tangga adalah "hal suami isteri" atau "perkara dalam kelambu" dan perlu diselesaikan di antara suami isteri tanpa campur tangan orang lain.

Juga terdapat sikap yang meminta wanita bersabar atas kerenah suami demi untuk memelihara keutuhan rumah tangga kononnya. Masyarakat lebih suka melihat isteri yang didera mengekalkan kedudukannya sebagai isteri daripada menjadi janda disebabkan penceraian. Isteri yang didera juga takut pada status janda yang mempunyai stigma tersendiri. Ramai wanita yang bergantung rezeki sepenuhnya pada suami tidak berupaya menyelamatkan dirinya dari situasi keganasan yang dialami.

Kurang kesedaran tentang tanggung jawab dan lebih penekanan tentang kelebihan lelaki juga menghasilkan lelaki yang tidak berciri rajul seperti yang disebutkan sebelum ini. Kita sebagai anggota masyarakat dan umat Islam yang cintakan kedamaian dan bersifat kasih sayang sesuai dengan kalimah "bismillahirahmanir ahim" perlu lakukan untuk membenteras gejala penganiayaan dan keganasan rumah tangga yang berleluasa masakini dengan meningkatkan kesedaran tentang hak suami dan isteri adalah antara langkah-langkah yang perlu.

Memupukkan rasa kasih sayang dan saling hormat menghormati juga adalah penting. Dan yang paling diperlukan adalah didikan ugama yang sempurna yang menghidupkan di dalam jiwa sanubari sifat penyayang, tanggung jawab dan adil yang mana sifat-sifat ini terserlah di dalam watak Rasulullah SAW contoh ikutan yang agung.

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...