Saturday, September 18, 2010

Buat para suami yang memiliki

Buat para bapa yang mengaku sayang pada darah daging mereka.

Isteri dan anak-anak adalah anugerah Allah didunia ini yang tidak ternilai dengan apa-apa pun…

Seorang perempuan yang sah bergelar isteri tatkala anda melalui saat ijab dan Kabul, maka dia telah menjadi tanggungjawab yang Allah berikan kepada kamu untuk melindungi dan menjaganya..

Ketahuilah kamu wahai sang suami, Mulianya seorang yang bergelar isteri disisi Allah…

Dan betapa berharganya wanita yang bergelar isteri ini pada mu, keluarga dan anak-anak..

Wahai ayahku…kami anak-anakmu…

Wahai ayah..bukankah kamu diberi tanggungjawab besar menerima amanah yang diberikan oleh Allah kepadamu saat aku lahir dari rahim ibuku, isteri kepadamu wahai ayah…

Sembilan bulan ibu bersusah payah ibu mengandungkan aku, menjadi perantara untuk menyampaikan amanah Allah buatmu ayah..sanggup melalui saat2 getir diwaktu kewujudanku dalam rahimnya, pening dan loya tidak menjadi beban kepadanya.. malah ibu terlalu gembira..kerana dapat melahirkan zuriatmu wahai ayah..

Tapi ayahku…Sayangkah kamu padaku?

Sayangkah kamu pada ibu yang mengandungkanku iaitu zuriatmu ayah?

Tiap hari kamu menyedut batang putih yang aku tidak tahu untuk apa…

Wahai ayahku…apakah kamu tahu, asap yang dihembuskan olehmu adalah lebih beracun dari-pada asap yang dihisap olehmu sendiri. Tahukah kamu kadar bahan kimia yang dihembuskan adalah berlipat kali ganda berbanding dengan yang dihisap olehmu..

Kamu membiarkan kami menjadi perokok pasif.. mungkin kamu tidak sedar, walaupun kami tidak menghisap batang putih itu, tapi kami yang lebih cepat akan meninggalkanmu. .
Tidak sayangkah kamu pada kami? Tidak sayangkah kamu pada ibuku, isterimu?

Kamu biarkan kami terdedah pada kanser paru-paru..kamu biarkan kami untuk sakit strok…apakah kamu xkisah lihat ibu dan aku menghidap asma? apakah kamu tak rasa apa2 jikalau aku dan ibu terlantar sakit?

Ibu sanggup menggadaikan nyawa utk melahirkanku. .tp ayah..kamu tega menggadaikan nyawaku dan ibu demi benda yang kamu suka…sayangkah itu wahai ayah…

Wahai ayahku, tidakkah kamu tahu, setiap sedutan asap yang kamu hembuskan mengandungi jumlah kandungan racun pada peratusan yang jauh lebih tinggi berbanding dengan asap yang kamu disedut terus dari batang itu..

Kamu racuni kami wahai ayah, kamu membunuh kami perlahan2…apakah kami terlalu membebankanmu?

Wahai ayah…adakah kawan-kawanmu juga membenciku dan ibuku? Kenapa mereka pun sama sepertimu…

Uncle…!!Uncle…!!!jangan racuniku!!!jangan racuni ibuku!!! Jangan biarkan ibu menyedut racun itu…Ibu!!!!!!!!! !! Selamatkan dirimu…Lindungi aku…

Ayah…Bukankah kamu sepatutnya melindungi kami? Bukankah kami amanah Allah untukmu..apakah kami menjadi beban padamu?

Cukuplah ayah…cukuplah kamu meracuni kami…kami akan pergi…

Wahai ibuku..ayah tidak perlukan kita lagi ibu…ayah tidak menginginkan kita disisinya.. ayah halau aku dan ibu perlahan-lahan. .

Ayah tidak mahu lagi mendengar gelak tawaku..ayah tidak ingin ibu di matanya lagi..

Ibu…tatkala kini, aku dan dirimu bersabung nyawa..akibat perbuatan seorang insan bergelar ayah dan suami…genggam eratlah tangan anakmu ini,biarlah kita pergi menghadap Ilahi…

Wahai ayah…semoga dengan ketiadaan kami, kamu akan berbahagia…tiada lagi bebanan untukmu…kami sayang kamu wahai ayah…terima kasih kerana sudi mengizinkan aku menatap wajahmu walaupun seketika…terima kasih ayahku kerana sudi membenarkan ibu menumpang kasihmu…aku dan ibu bahagia kerana pernah menjadi seseorang dalam hidupmu…

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...