Friday, April 2, 2010

Akibat Pulut

Kita selalu mendengar orang mengungkapkan kata-kata Akibat pulut santan binasa, akibat mulut badan binasa. Nenek moyang orang melayu dahulu cukup bijak dalam mereka bidalan dalam menggambarkan perlakuan dan juga situasi yang berlaku. Bidalan yang dicipta entah zaman bila lagi itu masih releven sehingga sekarang.

Dalam kehidupan seharian, kita kerap melakukan kesalahan kepada orang lain dengan menggunakan mulut kita. Mulut kita kerap mengungkapkan kata-kata yang menguris hati seseorang. Mungkin pada kita benda itu adalah biasa kerana ianya menjadi amalan harian kita. Namun pada orang lain, apa yang diuangkapkan itu amat sensitif.

Lidah kita amat tajam. Malah lebih tajam dari mata pedang. Bak kata pepatah terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya. Banyak kisah yang tercatat dalam diari sejarah yang menunjukkan akibat dari mulut seseorang.

Selalunya, kita jarang menjaga hati orang disekeliling kita dalam pergaulan harian. Oleh itu kita perlu pandai menilai situasi untuk menjaga hubungan baik kita dengan semua orang. tidak salah jika ingin bergurau, namun jangan sampai menyakiti hati orang lain.

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...